Find Allah

Rahsia Di Sebalik Doa Tawaf Dan Pengajarannya Dalam Perjalanan Hidup Insan

Bismillahirrahmanirrahim….

Hari ini tiada temujanji hanya meneliti whatsapp, email dan menjawab pertanyaan yang hadir ; pelbagai persoalan dan kemusyikilan yang diajukan kepada saya. Paling menyentuh hati whatsapp yang diterima daripada seorang Pakcik yang baru 2 bulan berpisah dengan isterinya, 25 tahun mendirikan rumahtangga mereka akhirnya terpaksa akur dan berpisah kini isterinya dalam proses untuk pulang kembali ke kampung halamannya Malaysia Timur dengan membawa bersama ketiga-tiga orang zuriatnya. Apa yang lebih  menyedihkan di sebalik penceraian ini  si isteri ada orang ketiga. Hebat Pakcik ini detik hati saya…pastinya ada hikmah yang cukup besar sedang menanti beliau di sebalik takdir hidupnya ini. Sambil jari jemari  menjawab whatsapp beliau hati bagai terpanggil teringat saya kembali dengan bait-bait doa ketika mengerjakan tawaf. Lantas saya capai Buku Panduan Umrah & Ziarah di rak kecil saya dan saya teliti kembali…Alhamdulillah ditemukan …Doa Tawaf Untuk Pusingan Yang Ketiga ini yang antara lain membawa maksud ertinya :

 “Ya Allah, ya Tuhanku! sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada kejahatan syak wasangka, syirik, permusuhan, munafik, perangai yang jahat, pandangan yang buruk dan daripada perubahan yang tidak baik sama ada terhadap harta, pasangan dan anak-anak. Ya Allah, sesungguhnya aku pohon daripadaMu keredhaan dan syurgaMu, aku berlindung denganmu daripada daripada kemurkaanMu dan neraka. Ya Allah ya Tuhanku!, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada fitnah kubur, juga fitnah hidup dan mati.”
Begitulah ujian dan perjalanan hidup insan tidak serupa ; ada yang diuji dengan cabaran kewangan, harta benda, ada pula yang diuji dengan musibah penyakit dan tidak kurang juga yang terpilih diuji dengan ujian kasih sayang dan perhubungan. Apapun cabaran, ujian yang hadir mengertilah ia bukan bermaksud untuk melemahkan kita jauh sekali untuk memusnahkan hidup kita. Namun ujian , teguran dan cabaran yang hadir untuk kita belajar mengenal diri dan jauh lebih manis dan indah dari itu untuk kita mengenal betapa hebatnya CINTA dan KASIH SAYANG Ilahi menemani perjalanan kehidupan hambaNya yang disayangi. Allah uji sebab Allah sayang kita…Allah uji sebab Allah nak bersihkan hati kita…Allah uji sebab Allah nak didik dan bentuk diri kita menjadi ‘hambaNya’ yang diinginkannya. Jauhi daripada menanam benih putus hampa, kecewa, sedih dan buruk sangka dengan kehidupan dan juga takdir Allah. Ada HADIAH yang sedang menanti namun pra-syarat pertama yang perlu dipenuhi adalah redha…redha yang senang disebut dibibir tapi menuntut ilmu dan pengertian yang dalam juga keikhlasan membenarkan penuh luhur, ikhlas dan jujur! Or else fasa hidup yang dijalani akan menjadi perangkap hidup yang mendukacita dan melemaskan.Takut dengan bayang-bayang sendiri, benci dengan diri sendiri, takut dengan pandangan orang lain kepada diri sendiri dan tidak kurang juga kesal serta terkilan dengan keterlanjuran semalam yang tidak mampu dibetulkan lagi. Apapun yang hadir perlu bangkit berani memperbaiki diri dan keadaan kerana Allah bukan untuk siapa-siapa…bukan untuk apa-apa!!Melainkan kerana Allah swt yang penuh cinta…

Refleksi erti doa itu dan kehidupan mengajar saya sesuatu pengalaman dan ilmu yang sangat bernilai :

  • Setiap yang berlaku itu semuanya BAIK…Allah tidak menjadikan sesuatu itu untuk sia-sia. Mungkin saat sulit, hampa, tertekan dan marah segala kebaikan dan HIKMAH untuk masih kabur, belum jelas dan tidak kelihatan tetapi percayalah melewati waktu dan kebenaran diri untuk benar-benar memahami dan menghayati erti dan hakikat hidup hamba In sha Allah akan menemukan dengan kebesaran dan kasih sayang Ilahi di sebalik ujian yang hadir.
  • Jauhkan daripada menyimpul dendam, benci, marah , sakit hati dan seumpamanya ini akan hanya menyulitkan hati dan pandangan kita untuk menikmati bahagia dan syukur anugerah Ilahi.
  • Malah bukan itu sahaja perasaan dendam, marah, benci itukan ciri-ciri ahli neraka , bisikan syaitan yang cenderung untuk menarik kita manusia ke arahnya maka bodohlah kita yang punya akal dan kewarasan fikiran masih dungu membenarkan diri menjadi ‘lapangan permainan’ mereka.
  • Nak ke syurga Allah jangan sulitkan perjalanan diri dan juga insan di sekeliling untuk mencapai keredhaan Allah serta syurgaNya.
  • Islam bukan perihal “Aku lebih baik dari kamu…Engkau itu tidak baik tetapi kecantikan dan keindahan Islam itu mengajarkan kita untuk sama-sama jadi LEBIH BAIK”. Maka berbahagialah untuk memiliki hati yang santun, penuh kasih sayang dan kebaikan untuk mendoakan yang baik-baik dan menjadi lebih baik.
  • Kita tidak mampu untuk mengubah orang lain namun In sha Allah dengan kebaikan hati, keiklasan dan akhlak yang murni ia mampu menjadi cerminan dan dakwah yang baik untuk kita semua menjadi lebih baik dan diredhai Allah swt.
  • Belajarlah dari hati untuk membenarkan rahmat, kasih sayang dan keredhaan Allah serta syurgaNya sebagai MATLAMAT dan sandaran yang diburu, In sha Allah kemanisan indah hati yang sedia MEMAAFKAN barangkali kesilapan, kejahilan, kesombongan dan kelemahan diri serta insan yang diduga melukakan perasaan kita ; jika kemahiran ini mampu dikuasai dengan baik pasti akan rasa OK !! Semuanya akan terbahagia dan baik-baik sahaja!! Allah is enough for me…bukan hambaNya yang menentukan bahagia atau duka hidup ini tetapi PEMILIKNYA! PENCIPTANYA…lantas “pengiktirafan” dan bahagia di sisi DIA yang kita cari. Mudah-mudahan pantas dan lancarnya bahagia akan terhadir.
  • Apapun yang terjadi tidak kira apa bentuk sekali ujian itu pasangan, anak-anak, insan lain atau siapa sahaja mereka ini bukanlah musuh kita sebenarnya …harus bijaksana disini ; musuh yang sebenar dalam situasi ini adalah syaitan itu sendiri yang membisikkan pra sangka, permusuhan, benci, marah, dendam, terkilan, sedih, putus asa dan seumpamanya.
  • Jika masalah masih dirasakan terbeban , sulit itu bermakna kita sebagai hamba belum cukup rasa berdoa dan menyerah diri kepada Allah. Kalau kita benar-benar ‘rasa’ …TOTAL SUBMISSION TO ALLAH In sha Allah segala beban sarat, terluka, sedih, ragu, bimbang semua itu …mampu hilang sekelip mata! Why must worry…Allahkan ada.
  • Bila kita YAKIN tangan Allah membantu kita…In sha Allah, hidup pantas lebih hidup dan bahagia dengan sendirinya. Tapi kenalah ingat sendiri…usaha, doa dan komitmen yang smart dan penuh jiwa pun sangatlah perlu ya! Kena fahamtu…
  • Bila Allah lintaskan isyarat, ilham, pimpinan juga idea…janganlah pula menyombong, malas dan lesu , buat bodoh tak tahu! Kalau lagu nie ampun maaflah sampai hujung nyawa pun tiada siapa yang boleh tolong sebab diri sendiri yang degil…sombong…dungu #nielahyangjenismanusiaTERNAKsyaitandalamdiritu. Memang berat nang…nanglah kalau terserempak dengan spesis ini ; buat yang teruji bawalah banyak-banyak bersabar, ikhlas dan redha #maafkanlahshjmerekaini In sha Allah itu lebih baik untuk tujuan keharmonian dan kebahagian diri.
  • KEEP FOCUS kepada MATLAMAT dan IMPIAN DIRI. Usah dilayan keterlaluan drama-drama kehidupan ini nanti tak jadi kerja…sia-siajer hidup…buang karan ! Sayangtu Allah jadikan hidup ladang pahala maka kenalah lebih bijaksana menghargai dan memanfaatkannya sebaik-baiknya.
  • Seandainya saat ini terpilih diuji belajar berdamai dengan takdir yang hadir, akur semuanya milik Allahkan. Alhamdulillah diri terpilih mendapat perhatian Allah. Redha, ikhlaskan hati…doakan yang baik-baik, cakap yang baik-baik dan harap yang baik-baik sebabnya kitakan bersaudara…kita sayangggg semua mahkluk Allah dan ingin sekali melihat semua dijemputlahAllah swt bertamu di syurgaNya. In sha Allah apabila “ruh” ini mampu dihidupkan dalam kehidupan kita pasti semuanya akan lebih baik, bahagia, damai, tenang, harmoni dan cukupppp! In sha Allah…Subhanallah! Allahu Akbar…Alhamdulillah…

Astaghfirullah For My Past…

Alhamdulillah For My Present…

In sha Allah For My Future…

 

#dulusayapuntakfaham # tapialhamdulillahRAHMATAllahdanPERJALANANhidupmengajarkansaya #untukselalumemilihBERSANGKABAIK #AllahuAkbar #KeberhasilanmempercayaidanmemperakuiJANJIALLAHitu #cabaranyanghadirmamputerurusdenganAJAIBdanINDAHsekali

 

Sehingga bertemu lagi…

 

Salam Inspirasi Dari Saya ;

Hjh Aniz  Hj Anwar

Facebook comments:

comments

Tragedi Susu Ibu
PaMa

Leave a Reply